Halaman

Jumaat, 19 Februari 2016

Retak Jangan Sampai Belah



Ku pinjamkan sebahagian kata-katanya untuk pedoman


Bila Sampai ke laut gading,
Belokkan perahu mencari selat.
Bila bertikam dalam berunding,
Eloklah balik kepada adat.

Genting jangan membawa putus,
Retak jangan membawa belah,
Sumbing jangan membawa pecah.
Ingat amanah Daripada Allah,
Ingat hubungan pertalian darah.

Silap besar elok diperkecilkan,
Yang kecil elok dilupakan.
Bila terlupa sapa menyapa,
Bila terlanjur tegur menegur.

Salah jangan dibesarkan,
Selisih jangan dipanjangkan.
Yang salah dibetulkan,
Yang bengkok diluruskan,
Yang keliru dilupakan.

Kalau bertengkar sesama sendiri
Sama-sama menahan diri.
Jangan dibawa ke orang luar,
Orang luar banyak ragamnya,
Ada yang elok ada yang buruk,
Ada yang suka ada yang benci,
Salah-salah berpecah belah.

Kalau berlaku salah sengketa,
Adik beradik  bantah membantah,
Duduk berunding lapangkan dada,
Tenangkan hati, panjangkan kira-kira.

Genting jangan memutuskan,
Sumbing jangan meluakkan,
Kering jangan menimpaskan,
Hilang jangan membinasakan,
Rugi jangan mematikan,
Harta jangan membutakan,
Wang jangan menggelapkan,
Kasih tidak mencelakakan,
Sayang tidak mencederakan.

Yang tua berakal jangan sempitkan,
Jangan memihak yg lain ketepikan,
Nasihatkan saudaramu jangan lagakan,
Berdiri kita umpama Imam
Luruskan saf jangan biarkan
Akal tua kita jangan siakan
Tak ada untung yang dapat memuaskan
Yang timbul sesal itu yang dirisaukan

Yang tinggi belajarnya jangan persiakan,
Tinggi ilmu agamanya,jangan sempitkan
Guna kan ilmu dikala kekeliruan
Untuk leraikan tiap kekusutan,
Usah ego dengan apa yg Tuhan kurniakan,
Jangan pula riak apa yang Tuhan berikan
Kasihan yang lain tak ada apa untuk diharapkan
Bukan menadah tangan minta dikasihankan
Sekadar mengharap yang patut diperuntukan.




Rapat mana sekalipun kita dengan sahabat, rapat lagi saudara kita dengan kita, kenal mana pun sahabat dengan kita, yang pasti saudara kita lebih mengenali siapa kita...

Andai kata ibu bapa kita telah tiada sekali pun, saudara kita lah satu-satunya ada bersama dengan kita selain sahabat.... Jangan  Pecahkan  Yang Retak dan Jangan Putuskan Yang Dicincang...... biar selamanya seperti Kiambang Yang Bertaut.


Khamis, 21 Januari 2016

Ku kabarkan

Ku kabarkan   kepada hujan yang turun.....
Dalam dinginku ...
Bayangan kenangan pasti datang menyapa
Hanya kamu yang tahu....dari mana bayangan itu

Ku kabarkan jua pada  bayu yang meniup...
Jika ada rasa rindu
Dalam dunia fantasiku
Untuk siapa ? hanya kamu yang tahu....

Ku ceritakan pada beburung yang berterbangan
Jika masih terasa gumpalan rindu
di dalam benak hatiku..
Tak perlu ku tanya siapa...kamu pasti tahu

Ku kabar dan pesankan kepada semesta alam
Jika masih ada tompukan rindu
Didalam beku heningku
Maka pasti kamu yang tahu untuk siapa..

Segala rasa yang ada
Bermain disegenap jiwa
Tak perlu ku tanya siapa
HANYA KAMU dan AKU  YANG TAHU


Jumaat, 9 Oktober 2015

AKULAH YANG BERSALAH



Kadang-kadang tersasar jua tujuan kita
Bertanyalah apa yang dicari
Apakah kita terpaksa ... atau..
Apakah kita mengikut rasa
Cuba tanya jiwa kita
Apakah kita rela ...
Tapi yakinkah kita disatu ketika
Ujian akan  datang dalam tawa...
Datang dalam riak muka yang ceria
Namun ianya tetap membawa seribu duka
Aku mampu yakin dan sedar
Akan kehadiran manusia-manusia lain yang menyayangi aku
Namun aku tak mampu untuk terus yakin berdiri disitu
Berdiri mempertahankan keyakinan itu
Kerana gelombang pasti datang
Walaupun kita bersembunyi disebalik bebatuan
Gelombang bukan lagi menghempas tapi seakan menghiris
Menghiris sinis dalam senyum yang manis
Kadang-kadang langkah kaki ini terasa patah
Bukan kerana halangan di hadapan
Tetapi kerana patahnya juga sebuah keyakinan
Lantas meninggalkan bekas dan kesan
Yang tak mampu untuk ku rawat

Yang PASTI
AKU YANG BERSALAH
Bersalah membenarkan ini bermula dulu



Rabu, 29 Julai 2015

Apakah Serba Salah Menguji Kita

Sebagai manusia sudah pasti kita tidak boleh lari  dari dihadapkan pada situasi yang serba salah, ada tikanya kita perlu membuat satu pilihan diantara dua  yang kita rasakan teramat sulit sekali untuk kita membuat keputusan kekadang tak ubah seperti pepatah “ bagai makan buah simalakama “ atau tak ubah seperti “ ditelan mati emak,diluah mati bapak “ tapi kita sebagai manusia yang waras harus dan mesti menetapkan pilihan kita itu walaupun diakhir keputusan itu pasti  dan tak mustahil kita akan ketawa dalam menangis .Serba salah ini jua sememang nya sesuatu yang amat menyiksakan jika begini yang kita lakukan terasa ianya salah jika begitu pula ianya juga salah. Apapun kita yang membuat keputusan itu maka kita kita kena yakin bahawa itulah keputusan tepat yang mampu kita buat,hasil dari keputusan itu kita kena redho akan apa yang mendatang. Kesabaran dan tawakal amat perlu jika kita berada dalam situasi ini apatah lagi dikala emosi itu terlalu memuncak ,kita kena yakin dengan diri kita sendiri,berpandangan positif dan memohon maaf dan memaafkan . Dalam menghadapi situasi begini kita hanya punyai satu pilihan ,walaupun pilihan itu pahit ianya harus juga kita telan,jangan terlalu  mengikut emosi dan kehendak hati kita,berfikir dan muhasabahlah diri kita biarpun disatu ketika kita terpaksa mengorbankan kehendak hati kita demi untuk satu keputusan yang amat sukar itu.

Mungkin kita yang menciptanya
Dalam satu situasi yang kurang pasti dan kita jua tidak tahu akan penghujungnya sebenarnya kita tak perlu menjadi kalut apa yang diperlukan kita kena yakin dengan diri kita,dengan keputusan kita yang penting kita kena percaya pada diri kita sendiri bahawa kita boleh mengatasi tiap permasalahan ini ,untuk itu kita perlu tenang,jika kita perlukan pandangan orang lain,dapatkannya tapi biarlah dari orang yang mampu memberikan pandangan yang boleh kita pegang akan saranannya itu namun begitu kita tidak mampu untuk lari dari menyakiti orang lain terutama perasaannya diatas tindakan yang kita buat walaupun bukan itu yang kita inginkan tetapi kita tak mampu untuk memenuhi segalanya .

Jika kita rasakan tindakan kita itu akan menghadiahkan kesakitan terutama perasaan kepada orang lain,jangan kita lupa letakanlah diri kita serendah rendahnya untuk meminta maaf dan memaafkan yang penting apa yang kita buat bukan untuk mementingkan diri kita sendiri tapi mungkin ianya ada kebaikan bersama setidak tidaknya untuk sesuatu keadaan.Kadang-kadang dalam situasi ini kita perlukan pengorbanan dari segala hal tak kiralah perasaan atau sebagainya,lakukanlah ianya nya dengan mengambil kira dari segala sudut agar kita mampu untuk redha dengan keputusan itu.

Sebagai manusia yang sememang nya tidak mampu untuk lari dari menerima situasi begini ada baiknya kita belajar dari pengalaman ini agar disatu ketika nanti kita tidak akan terjebak lagi dengan situasi begini ,biarpun pengalaman pertama kita melalui situasi ini pasti menghadiahkan kesakitan pada diri kita sendiri atau orang lain tapi belajarlah agar kita tidak melakukannya lagi. Apapun percayalah mungkin Tuhan sengaja membiarkan ianya terjadi pada diri kita untuk kita jadikannya satu pelajaran dan cuba ambil hikmah daripadanya.

Semoga Tuhan akan memberikan kita kekuatan agar  mampu untuk keluar dan mengatasi segala keadaan sebegini biarpun ianya kita rasakan terlalu sukar namun ia terpaksa ,tapi andainya kita mampu biarlah tindakan kita itu tidak akan meninggalkan kesan yang mendalam pada orang lain dan diri kita sendiri .

Jangan dera perasaan kita



Selasa, 21 Julai 2015

Syawal Menjelma Lagi


Aku di perantauan

Ramadhan telahpun melabohkan tirainya meninggalkan kita dan kita jua sama-sama telah melaksanakan amanah dan tanggungjawab yang diwajibkan keatas semua umat Islam diseluruh pelusuk dunia iaitu Rukun Islam yang ketiga berpuasa dibulan Ramadhan. Mungkin kita sendiri telah dapat menilai apakah sempurna Puasa kita kali ini dan dimanakah KPI keimanan kita di bulan Ramadhan ini,walau apa sekalipun sama sama kita semua berdoa kita semua sebagai umat Nabi Muhammad SAW dipanjatkan ketakwaan sepanjang masa setelah kita berjaya melaksanakan dengan kesempurnaan ibadah dan rukun Islam yang ketiga itu dengan jayanya dan melaksanakan ibadah itu dengan penuh rasa keinsafan,In Syaa Allah ianya akan diterima Tuhan.


Kini Syawal telah menjelma dan ini bermakna telah datangnya hari kemenangan buat kita ,marilah kita sama-sama panjatkan rasa syukur ,gembira di atas kemenangan iman kita menakluki nafsu di bulan Ramadhan dulu.Ayuh kita membuka ruang untuk bermaaf –maafan,berkunjung dan ziarah menziarahi ,mengukuhkan ukwah persaudaraan dan ikatan persahabatan.

Bagi kita diperantauan bila disebut hari lebaran,kita pasti akan teringat kampong halaman ibu bapa dan sanak saudara ,seboleh bolehnya kita ingin berada bersama sama  mereka dikampong halaman untuk merayakan hari kemenangan ini,namun begitu bukan semua diantara kita yang berpeluang berbuat begitu,kadang-kadang keadaan,tugas dan kekangan kerja akan menafikan kata hati dan kehendak kita itu,apapun kita kena ingat walaupun berjauhan itu bukan beerti perpisahan dan bukan jua satu pengakhiran.Dimanapun kita berada kita tetap berpeluang merayakan hari kemenangan ini.


Aidil Fitri kali ini aku tidak berpeluang merayakannya  bersama-sama sanak saudara dikampong,namun begitu aku rasakan ianya tetap meriah kerana aku punya i orang –orang yang disayangi disekelilingku,itulah anak-anak dan isteriku,dimanapun kita berada itu bukan lagi persoalannya apa yang penting kita tetap merayakan hari kemenangan ini bersama keluarga.


Isteri dan anak-anakku
Aku dan keluargaku
Anak-anakku
Keluargaku beraya diperantauan
AKU

Sama – samalah kita berdoa agar sebelas bulan yang akan mendatang merupakan hari-hari yang berkualiti untuk diri kita dari segi ibadah dan terus berusha agar diri kita tetap seperti hari ini dengan ketakwaan kepada Allah  agar Allah dapat memakbulkan doa kita semua untuk kita berpeluang sekali lagi bertemu Ramadhan yang akan datang.





Selamat tinggal Ramadhan,moga aku mampu menjadikan Ramadhan kali ini yang terbaik untuk hidupku dan menjadi hamba yang lebih baik lagi dimata Allah walaupun bukan dimata orang lain.


MINAL AIDIN WAL FAIDZIN,
Ampun dan maaf dipohonkan dari semua diatas segala salah dan silap selama ini

SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI
Maaf Zahari Dan Batin



Rabu, 29 April 2015

Kita Pernah Berada Disini

“CINTA SEJATI PADA ILAHI, SAHABAT SEJATI SAMPAI KE MATI”
capailah kedua-duanya, kerana itu adalah salah satu 
nikmat yang terindah dan akan membawa kepada kabahagiaan

Yang kita banggakan
Kita semua pernah berada disini, disini jualah tempat kita mencurah bakti untuk negara dan mencari rezeki untuk keluarga. Batalion ke 7 PPH  itulah nama yang begitu sinonim yang terpahat  didalam minda dan sanubari kita, nama yang tak pernah hilang dan tak pernah luput dari ingatan kita semua, dari Tampin hinggalah ke Jalan Pekeliling kita telah melakarkan berbagai cerita dan nostalgia silam yang telah terpahat dan tersimpan dalam lipatan sejarah hidup kita, samaada sejarah yang mampu buat kita tersenyum maupun sejarah yang boleh membuatkan kita termenong panjang. 
Suatu ketika dulu disinilah destinasi kita

Ayuh kita merenung sejenak dan selongkar kembali sebahagian dari kenangan  yang telah kita simpan dalam lipatan sejarah silam hidup kita,mungkin kita tak mampu lagi untuk menggungkapkan kata - kata namun gambar- gambar yang terpapar mungkin mampu menceritakan dan mengamit nostalgia silam itu,biarlah gambar-gambar itu menceritakan segalanya dan membuktikan bahawa kita semua pernah ujud disitu dan pernah melakari cerita cerita indah dan mewarnai keindahan diera itu.
Kenangan Silam
Itulah KAMI
Tinggal Kenangan

















Kecanggih teknologi komunikasi masa kini  mampu mengeratkan siratulrahim,  walaupun ada tikanya tanpa kita bersua muka ,silaturahim itu tetap terjalin utuh,itulah dunia maya yang jika mampu kita kendalikan dan manafaatkannya sebaik mungkin  ianya mampu mengeratkan silaturohim hanya dengan dihujung jari. Meskipun  situasi masa kini , kekangan kerja membuatkan kita terpisah jauh dan mungkin menjarakkan ikatan silaturrohim itu tapi dihari ini kejauhan itu bukan lagi alasan kerana dengan ujudnya dunia maya ini kejauhan itu mampu kita rapatkan ,kekangan kerja dan masa bukan lagi alasan diatas kerenggangan ikatan persahabatan antara kita semua yang  begitu akrab disatu ketika dulu. Dunia Maya khususnya laman sosial ianya mampu kita jadikan podium dan jambatan untuk kita mengeratkan silaturrohim jika kita mampu kendali dan manafaatkannya sebaik mungkin.
                         
Terima kasih kepada Admin whatsapp group Ex C Coy 7 PPH Abang Abd. Rahim ( Pak Yem ) yang telah berusha menjejak kawan-kawan lama kita  dari kalangan pegawai dan anggota  samaada yang masih berkhidmat atau yang telah bersara. Kini bagi kita annggota –anggota Ex C Coy Bn 7 PPH seakan akan baru semalam berpisah,kita mampu berinteraksi seperti dulu dengan kecangihan teknologi terkini  walaupun antara kita semua terpisah beratus batu jauhnya di  Utara,Selatan, Timur dan Barat

Terima kasih tak terhingga juga kepada semua AJK - AJK yang telah bertungkus lumus untuk menjayakan  reunion ini yang tanpa mengenal penat dan lelah telah berjaya  merialisasikan impian kita semua,  menemukan kita dan menghimpunkan kita semua yang telah terpisah begitu lama oleh keadaan dan masa  .Terima kasih sekali lagi YDH Dato’ Wan Abd. Bari,  Tuan Hj. Mokhtar,  En. Zawawi, Tuan Hj. Sudar ,Tuan Amran,Tuan Sanusi,Tuan Zainal ,Tuan Haji Hasan,E.Mazli, En Bukhari, En Azman,En Borhan, En Razali, En Zakaria, EN Omar,En. Zahari Sulaiman, En Ansoruddin,Tn Hj. Rais dan Tuan Hj. Ishak kerana  kerja keras kalianlah kita berjaya merialisasikan impian kita untuk bertemu bersama sama keluarga mengeratkan Silaturrahim walaupun kita semua begitu sibuk dengan kekangan kerja.
AJK-AJK yang bekerja keras untuk merialisasikan pertemun itu
         Mereka juga AJK yang bekerja keras untuk merialisasikan pertemun itu


















Tanggal 10 hb hingga 12 April 2015 TERATAK MALAYA,Janda Baik telah  menjadi saksi pertemuan kita  dan merialisasikan impian kita , disinilah kita –kita semua  warga-warga Ex C Coy 7 PPH berkampong dalam tempoh itu, disinilah jugalah  kita kembali bertemu, bercerita dan mengamit kembali nostalgia – nostalgia silam yang telah kita tinggalkan jauh dibelakang namun ianya tak pernah lekang dari ingatan kita,kita menyingkap kembali cerita suka duka yang telah tersimpan dalam lipatan sejarah hidup kita semua.  Alhamdulillah Tuhan telah perkenankan serta makbulkan doa dan  impian kita semua untuk bertemu kembali dan mengeratkan kemabali silaturahim setelah sekian lama kita terpisah dek masa dan keadaan.Walaupun ini bukanlah satu titik permulaan pertemuan kita semua tapi pertemuan kali ini lebih bermakna kerna kita telah berjaya menghimpunkan sebahagian dari peg/anggota Ex C Coy 7 PPH serta keluarga dalam keadaan yang amat harmoni sekali setelah berpuluh puluh tahun kita tidak berbicara apatah lagi bersua muka.


Teratak Malaya Destinasi Pertemuan


Walaupun kian dimamah usia namun ikatan persahabatan tak pernah luntur
Sahabat lama

                                          Kami dah sampai ni

Jika kita semua punyai sejarah silam ketika sama –sama berada di Tampin dan Pekeliling, kita jangan lupa isteri-isteri dan anak-anak kita juga punyai sejarah silam dan cerita cerita indah bagi yg berkesempatan bersama kita disana kerana mereka –mereka ini juga sebahagian dari sejarah hidup kita. Mungkin mereka juga pernah menjadi tetangga atau sahabat disatu ketika dulu tapi seperti kita juga hubungan dan ikatan tu hampir terputus dek keadaan dan masa. Dalam pertemuan kita semua di TERATAK MALAYA  mereka juga memainkan  peranan dalam menjayakan dan memeriahkan pertemuan itu tidak dinafikan sumbangan mereka dalam menjayakan pertemuan itu.
Mereka sebahagian dari kita
Satu ketika dulu pernah bersama
Dihari pertama bertemu kembali






















Mereka juga mnenceriakan

Dalam pertemuan sesingkat itu kita semua masih lagi mampu mempelbagaikan aktiviti-aktiviti ,dari aktivitti mengimbau kenangan silam,beramah mesra  sehinggalah ke aktiviti agama, Sepanjang tiga hari di TERATAK MALAYA kita seolah olah tak pernah terpisah sebelum ini,kita masih lagi mampu bergelak ketawa dan bergurau senda seperti dulu,itulah persahabatan Sahabat itu terlalu istimewa, perhubungan sejati kerana Ilahi tidak akan terpisah, biarpun berjauhan akan bersambung melalui untaian doa yang tidak suda-sudah, Seperti yang sering kita dengar,setetes embun akan menyejukan hati,menggingat akan tiap kenangan yang pernah dilalui bersama meskipun ianya telah disimpan dalam lipatan sejarah,mungkin tidak ada lagi kesempatan untuk mengulangi kenangan itu tapi kita masih mampu mengimbaunya bersama,masih mampu mempertahankan ikatan persahabatan itu seutuh mungkin,masih mampu jalinkan silaturahim walaupun kita dipisahkan oleh jarak dan masa dicemburui oleh keadaan dan masa.


Keriangan diwajah mereka


Kemabli bersua
Sahabat sahabat lama




Bakat bakat lama mereka masih terserlah


Kuliah Subuh di TERATAK MALAYA

TAHNIAH untuk mereka

Tanggal 12 April TERATAK MALAYA  menyaksikan pertemuan  kami ini berakhir dan menemui  penghujungnya,Tapi bukan penghujung untuk satu ikatan persahabatan dan silaturahim. Kini tibalah saat untuk kami kembali berpisah dan kembali ke destinasi masing – masing,tapi tak mengapa kerana  Disetiap pertemuan pasti akan ada perpisahan , lumrah masa akan terus bergerak tanpa henti sebagaimana bergeraknya usia kita dari hari kesehari , Setiap pertemuan pasti ada perpisahan, dan setiap perpisahan itu pasti menjanjikan pertemuan yang sangat mengembirakan dan membahagiakan. Ukhwah yang terbina sekian lama sentiasa akan terpahat dihati kita semua,jangan kita jadikan jarak dan masa sebagai alasan pemutus hubungan yang sekian lama terjalin, biarkan apa yang ada masa kini  kita jadikan jambatan untuk terus menghubungkan ikatan itu. Bertemu usah jemu,Berpisah jangan gelisah kerana itu telah menjadi gandingan kehidupan .Dalam sebuah pertemuan sudah pasti ada perpisahan,kita jadikan perpisahan yang indah ini dan realisasikan nya dengan gengaman tangan dan berjanji  “ Kita akan selamanya         berkawan “ , walaupun jarak menjauh,waktu memisah namun diri kita akan tetap mengenang dalam sanubari masing-masing. Biarlah kita semua berkawan seperti bintang dilangit “Tidak selalu kelihatan namun tetap ada dihati “ dan seperti tangan dan mata juga “ Saat tangan terluka mata menangis dan dikala mata menangis tangan akan menyapu air mata itu “ begitulah hendaknya keakraban kita.

                       



Saat saat meninggalkan TERATAK MALAYA

Walaupun kita tak mampu untuk mengumpulkan kesemua diantara kita yang pernah bersama disatu ketika dulu,namun begitu Alhamdulillah  pertemun kali ini amat bermakna butat kita semua,jangan kita jadikan ianya yang pertama dan terakhir.,Bagi mereka yang tak berkesempatan untuk turut serta kali ini diatas kesuntukan masa dan kekangan kerja, In Syaa Allah mungkin dilain ketika kita akan ketemua jua.

Kepada kawan-kawan yang kurang berupaya diatas faktor keuzuran sama – samalah kita mendoakan agar Allah akan mempermudahkan segalanya dan sembuh seperti sedikala dan sabar dengan segala ujian Allah.

Untuk kawan-kawan kita yang telah terlebih dahulu dari kita menemui Ilahi bari lah sama –sama kita sedekahkan sekalong Al Fatihah buat roh mereka dan sama – sama juga kita doakan moga Allah tempatkan mereka bersama-sama orang orang – orng yang berimah....AlFatihah buat mereka.
Sekalong Al Fatihah buat sahabat -sahabat kita


Daripada Anas bin Malik, katanya, dia mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang ingin dimudahkan (Allah) rezekinya atau dipanjangkan (Allah) umurnya, maka hendaklah dia menghubungkan silaturahim (hubungan kasih sayang).” (Riwayat Bukhari)
Jalinan silaturahim penting bagi ummah hidup lebih cemerlang dan berjaya dalam segala perkara. Ukhuwah yang dipupuk atas rasa kasih sayang kerana Allah pasti akan memberikan kekuatan kepada jiwa insan.




Khamis, 9 April 2015

Kecangihan Teknologi Merapatkan Kami


UNTUK TATAPAN ANAK –ANAK BENDANG KERING


Setiap sesuatu yang baru itu pasti ada baik dan buruk ,ada hitam dan putihnya ,kebaikan dan keburukan itu adalah sesuatu yang lumrah dalam kehidupan kita,begitu juga keujudan laman sosial yang sering diperkatakan kini. Ramai diantara kita pernah menggangap bahawa laman sosial yang ujud kini adalah sesuatu yang mungkin akan merosakan fikiran kita kerana di podium itulah tersebar segala galanya Namun begitu bagi sesiapa yang mampu memanafaatkan laman sosial ini sebaik mungkin ianya juga ada lah satu podium yang mampu memberikan beribu kebaikan, segala gala nya terpulang kepada kita sebagai penggunanya. Laman sosial ini juga boleh mencetuskan sesuatu yang membimbangkan dan memecahbelahkan bagi mereka yang menggunakannya sebagai senjata dan medan untuk tujuan itu Tapi pada sesiapa yang boleh memanafaatkannya ianya juga merupakan satu pentas untuk kita merapatkan silatulrohim …mungkin dapat menemukan kita yang telah terpisah jauh,menjalinkan satu ikatan kekeluargaan walaupun dari jauh 

Podium laman sosial yang sering AABK Kunjungi
Tanpa kita sedari teknologi canggih dihari ini juga telah mampu mengeratkan siratulrahim itu walaupun tanpa kita bersua muka,silaturahim itu tetap terjalin utuh,itulah dunia maya yang jika mampu kita kendalikan dan manafaatkannya sebaik mungkin ianya bukan saja berguna dalam pekerjaan harian kita malah ianya mampu mengeratkan silaturohim hanya dihujung jari. Namun begitu situasi masa kini membuatkan kita terpisah jauh dan mungkin menjarakkan ikatan silaturrohim itu tapi dihari ini kejauhan itu bukan lagi alasan kerana dengan ujudnya dunia maya ini kejauhan itu mampu kita rapatkan.,kejauhan dan masa bukan lagi alasan diatas kerenggangan sesuatu ikan samaaada persaudaraan atau persahabatan. Dianggarkan hampir 13 juta rakyat negara kita punyai akaun laman sosial ni tak kiralah samaada facebook,whatsapp atau pun twiter dan sebagainya,perangkaan ini menunjukan satu jumlah yang agak besar, sekali gus ianya menunjukan betapa rakyat negara kita dan kita sendiri juga seiring dengan permodenanan dunia komunikasi masa kini



Cuba kita bayangkan disatu ketika dulu perhubungan yg ada untuk merapatkan hubungan kekeluargaan yang terpisah jauh hanya lah dengan berutus surat dan bagi yang mampu mungkin punyai telefon sebagai penyambung ikatan itu.Tapi kini dunia maya  yang ujud dan  salah satunya pecahannya   laman sosial khususnya Facebook,twiter atau  whatsapp, dipodium ini kita mampu jalin dan merapatkan ikatan kekeluargaan,bersua kembali sahabat handai yang lama terpisah yang seakan telah terputus hubungan,mampu berinteraksi dan mengimbau kenangan silam dan mampu mengetahui keadaan khhusunya dikampong kita walaupun kita berada beratus ratus batu jauhnya, dengan hanya beberapa saat sahaja,dengan ada nya laman sosial ini kita mampu temui segala galanya itu kembali.Tidak dapat untuk kita nafikan laman sosial seperti ini mampu membawa banyak kebaikan kepada kita kita semua ini yang memanafaatkannya untuk tujuan yang positif, terlalu banyak kebaikan yg yg mampu kita perolihi,selain dari itu laman sosial ini juga mampu menyatukan kembali hubungan yang sudah lama terputus diantara keluarga,sahabat,bekas rakan persekolahan bekas rakan sekerja dan sebagainya,ini adalah sebahagian dari kebaikan laman sosial ini jika kita mampu memanafaatkannya sebaik mungkin. Ada diantara kita dah berpuluh puluh tahun meninggalkan kampong halaman dan berpuluh tahun meninggalkan alam persekolahan dan rakan rakan semua , ada diantara kita yg lansung tak pernah bersua muka selepas itu. Begitu juga bagi yang peringkat adik-adik atau abang/kakak  yang mana sebelum dari era ini lansung tidak pernah berinteraksi dan mungkin juga tidak mengenali antara satu sama lain Tapi laman sosial ini telah menjadikan kita semua begitu akrab yang mana seolah olah baru semalam kita bersua muka sedangkan hakikatnya dah berpuluh tahun rupa wajahpun tidak kelihatan, Dilaman sosial ini kita mampu berinteraksi setiap hari merapatkan kembali sesuatu yg seakan renggang,mengetahui susur galaur ikaatan kekeluargaan dari peringkat abng abang dan kakak yg ada sama sama dipodium ini.Kini kita semua bertebaran diseluruh pelusuk negeri di Timur,Utara ,Barat dan Selatan tapi kini kita benar benar merasakan seolah olah kita berbicara dihadapan muka,itulah kelebihan laman sosial dan dunia maya ini jika kita mampu menafaatkannya sebaik mungkin. Laman sosial ini telah berjaya menemukan dan merapatkan kembali hubungan kami ANAK – ANAK BENDANG KERING.

Mungkin ketika kita  atau yang yang lebih tua dari kita  meninggalkan kampong disatu ketika dulu,yang diperingkat adik-adik ini masih lagi menggalas beg sekolah dan sebahagian besarnya masih lagi disekolah rendah ,tapi laman sosial ini telah merapatkan kami, kami sering berinteraksi walaupun tak mustahil jika kita  katakan mereka mereka ini hanya pernah mendengar nama kita saja sebelum ini orang sebenarnya tidak mereka kenali ,begitu juga kita yang lebih tua dari mereka mungkin jika berselisih dijalananpun tidak mengetahui siapakah mereka walaupun mereka mereka ini adalah anak-anak kepada pak cik pak cik kita dikampong tapi laman sosial ini telah memperkenalkan kita dengan mereka mereka ini dan begitu juga mereka –mereka ini telah mengenali kita. Dibawah ini saya paparkan  sebahagian gambar adik –adik atau ANAK-ANAK BENDANG KERING  yang saya tinggalkan dulu masih lagi menggalas beg sekolah kini telah punyai keluarga sendiri.  

Noor Sakia dan ahli keluarganya

Agus bersama keluarganya

Itulah Keluarga Amir


Keluarga bahagia Yong 


                                                                                                               

Pasangan Murni dan Anak-anaknya
Mat dan Sapuan bersama ahli keluarga mereka
                                       
Mungkin ada diatara kita dah berpuluh tahun tak pernah bersua muka,walaupun dizaman kanak-kanaknya dulu sering bermain ,bergelumang dengan lumpur bersama ,kita hanya mampu menggingati bahawa DIA itu adalah rakan sepermainan kita tapi sejak masing masing  dengan kemodenan dunia maya ini dan berhijrah mengikut arah rezeki kita tertumpu ,kita mungkin tidak pernah lagi mendengar khabar beritanya Tapi dengan kemodenan duniua maya ini,kemajuan teknologi canggih komunikasi masa kini khususnya laman sosial itu menemukan kita kembali,berbicara seperti dulu,bertukar tukar cerita terkini tentang diri kita,mempamerkan wajah wajah kita yang mungkin telah melewati usia.

Ji Asri ,Usop dan Johan
Si Kembar  Isa dan Musa bersama ahli keluarga mereka
Keluarga Asri,Anum dan Johan


Anum dan Norhalina bersama ahli keluarga mereka
Ahli keluarga Jurit @ Lokman
Ahli ke;luarga Yon Nazihah
Bustamam@ Nuar dan anak anaknya
Cikgu Tam dan Tok Perak bersama pasangan mereka
Mansor dan Nuar bersama isteri masing-masing
Salah satu dari tuntunan hidup Islam tersebut adalah silaturahmi. Bahkan lebih dari itu, silaturahim merupakan salah satu ajaran akhlaq yang paling asasi di dalam Islam. Pada hakikatnya bentuk dari silaturahim tidaklah hanya terbatas pada saling mengunjungi antar sesama kita. Banyak hal yang boleh kita laksanakan masuk dalam kategori pelaksanaan silaturahim. Contohnya seperti yang kita semua praktikkan kini,,,kita jadikan laman sosial ini sebagai jambatan silatulrohim buat kita ANAK –ANAK BENDANG KERING, Moga kita dapat teruskan dan manafaatkannya sebagai podium untuk kita jalinkan keutuhan dan ukwah bukan sebagai medan caci mencaci dan medan yang tak mendatangkan apa apa buat kita semua. Walaupun kita semua kita berada diUtara Selatan Timur dan Barat tapi kita masih terlalu dekat hanya dengan jalinan dihujung jari namun keakraban itu akan tersemat disanubari.

sebahagian dari Rakan-rakan sekampongku



Mereka - mereka semualah rakan -rakan yang terpisah jauh namun kecanggihan teknologi masa kini merapatkan kami


Menurut Rasulullah, Allah SWT akan melapangkan rezeki orang yang suka menyambung tali silaturahim. Allah juga akan memanjangkan umur kepadanya .
Imam Ali as. meriwayatkan dalam sebuah hadis,


“Barangsiapa yang mengambil tanggung jawab atas suatu perkara, aku akan menjamin baginya empat perkara. Barangsiapa bersilaturahim, umurnya akan dipanjangkan, kawan-kawannya akan cinta kepadanya, rezekinya akan dilapangkan, dan ia aman masuk ke dalam surga. (Kanzul ‘Ummal).  


” Rasulullah pernah bersabda,

”Tidak ada satu kebaikanpun yang pahalanya lebih cepat diperoleh daripada silaturahim, dan tidak ada satu dosapun yang adzabnya lebih cepat diperoleh di dunia, disamping akan diperoleh di akhirat, melebihi kezaliman dan memutuskan tali silaturahim.”  



Kita gunakanlah kecanggihan teknologi komunikasi dihari ini untuk kita terus merapatkan Silaturohim ,merapatkan ikatan kekeluargaan dan merapatkan kembali hubungan yang sekian lama terputus disebabkan kita terpisah diserata pelusuk..Ayuh AABK kita gunakan lah podium ini dan manafaatkannya sebaik mungkin.